Tantangan Tumbuh Kembang Anak Di Era Digital

Perkembangan manusia mempunyai tiga domain utama. Pertama, perkembangan fisik yaitu perubahan terhadap ukuran, postur tubuh, penampilan, kemampuan motorik, persepsi serta kesehatan fisik. Kedua, Perkembangan Kognitif yakni perubahan dalam kemampuan intelektual seseorang yang didalamnya meliputi ingatan, pengetahuan akademis dan sehari-hari, pemecahan masalah, imajinasi, kreatifitas dan bahasa. Ketiga, perkembanganemosional dan sosial yakni perubahan seseorang dalam komunikasi emosional, pemahaman diri, pemahaman tentang orang lain, keterampilan antar pribadi, pertemanan, relasi, serta penalaran moral dan perilaku.(Laura E. Berk, 2012).

Perkembangan teknologi sekarang semakin pesat yang menjadikan semuanya serba digital, sehingga secara langsung maupun tidak langsung perkembangan teknologi dapat memengaruhi terhadap gaya hidup. Dalam kegiatan sehari-hari baik di rumah ataupun di tempat kerja dapat dipastikan semua aktifitas tidak terlepas dari penggunaan barang-barang elektronik. Penggunaan elektronik tersebut dapat mempermudah pekerjaan dan mendapatkan informasi dari luar serta mendapatkan hiburan. Melihat hal tersebut menunjukan begitu pentingya peran digital dalam kehidupan sehari-hari.

Perubahan teknologi mekanik dan elektronik analog ke teknologi digitaldimulai tahun 1980. Teknologi mengalami perkembangan mulai dari perkembangan komputer, lahirnya internet, ponsel (seluler), situs jejaring sosial. Adapun contoh perangkat digital adalah televisi, komputer, laptop, jam digital, smartphone, perangkat game permaianan genggam. Seiring berkembangnya jaman teknologi pun mengalami perkembangan mulai dari buku-buku elektronik (ebook), surat-surat elektronik (email), mesin ketik (komputer), telepon (ponsel), gramofon berkembang menjadi kaset lalu CD lalu berkembang lagi menjadi MP3,  jam analog kemudian berkembang menjadi jam digital laku berkembang llagi menjadi smartwatch (Sukiman, dkk.: 2016).

Manfaat teknologi digital dan dampak positif dari teknologi digital tidak dapat diragukan. Hidup menjadi serba mudah, serba cepat dan serba praktis. Adapun dampak negatif digital adalah bahwa perkembangan teknologi tidak hanya berdampak positif, tetapi juga berdampak negatif terhadap kehidupan. Hal tersebut sangat dirasakan oleh para orang tua yang memiliki anak dan remaja. Setidaknya ada tiga dampak yang terjadi akibat perkembangan teknologi informasi dan komunikasi pada anak dan remaja yang kemudian dalam kesehariannya menjadi akrab dengan gadget. Adapun dampak negatif digital (Mardiya) adalah sebagai berikut :

  1. Tumbuh kembang anak menjadi tidak optimal karena anak terlalu lama duduk asyik dengan gadget.
  2. Pertumbuhan anak menjadi susah berbicara jelas karena terlalu banyak menonton film kartun atau game online yang tidak ada komunikasi verbalnya.
  3. Anak menjadi agresif.
  4. Anak menjadi kurang konsentrasi dalam belajar.
  5. Anak mengalami kecanduan untuk selalu menggunakan gadget.

Anak yang kecanduan gadget, dapat dipastikan pola makannya tidak teratur, anak hanya akan makan makanan yang disuka dan kurang tidur. Sedangkan menurut (Kemendikbud) dampak negatif dari digital adalah sebagai berikut :

  1. Kesehatan mata anak. Paparan berlebihan terhadap penggunaan telepon pintar dapat memicu penglihatan anak.
  2. Masalah tidur. Masalah tidur anak akan terjadi karena terlalu lama melihat layar digital, dan dampak isi media digital.
  3. Kesulitan konsentrasi. Penggunaan media digital memiliki efek ada keterammpilan mengubah perhatian anak sehingga dapat meningkatkan perilaku yang terlalu aktif dan kesulitan untuk konsentrasi.
  4. Menurunnya prestasi belajar. Penggunaan digital yang berlebihan dapat menurunkan prestasi belajar anak.
  5. Perkembangan fisik. Penggunaan digital dapat membatasi aktifitas fisik yang diperlukan tubuh terhadap tumbuh kembang anak.
  6. Ketidakseimbangan bobot tubuh. Hal tersebut dikarenakan anak sering menahan rasa lapar, haus, serta menahan keinginan untuk buang air besar yang mengakibatkan gangguan terhadap sistem pencernaan.
  7. Perkembangan sosial. Anak akan tumbuh menjadi pribadi yang lebih mementingkan diri sendiri sehingga sulit untuk bergaul dengan orang lain. Serta memiliki kesulitan mengenal berbagai nuansa perasaan.
  8. Perkembangan otak dan hubungannya dengan penggunaan media digital. Penting bagi anak untuk menyeimbangkan bermain dengan perangkat digital dunia nyata.
  9. Menunda perkembangan bahasa anak. Berdasarkan hasil penelitian menunjukan bahwa penggunaan media digital dapat menunda perkembangan bahasa anak terutama anak-anak usia 2 tahun dan dibawahnya.

Yang harus dilakukan oleh para orang tua dalam mengasuh anak di era digital adalah membangun komuikasi dengan anak. Dalam situasi sesibuk apapun, diharapkan orang tua dapat berkomunikasi dengan anak baik bertemu langsung atau melalui telepon atau pesan singkat, sekedar untuk menanyakan kondisi anak. Orang tua dalam mengasuh anak di era digital harus dapat memerhatikan beberapa hal sebagai berikut :

  1. Tambah pengetahuan orang tua terhadap digital. Akan terjadi kesulitan dalam penerapan aturan penggunaan digital pada anak apabila orang tua tidak memahami, mengetahui, dan mengerti aplikasi yang dikunjungi oleh anak. Maka dari itu orang tua harus menambah pengetahuan tentang digital.
  2. Imbangi penggunaan media digital dengan interaksi dunia nyata. Orang tua dapat mengimbangi paparan digital dengan mengenalkan pengalaman dunia nyata misal mengajak anak untuk bermain tradisional, mengajak kegiatan diluar rumah.
  3. Pinjamkan anak perangkat digital sesuai dengan keperluan. Pilihkan program atau aplikasi yang positif. Orang tua perlu mengidentifikasi program yang benar-benar memeberikan manfaat bagi anak.

Sumber : Tumbuh Kembang Anak di Era Digital oleh Syafa’atun Nahriyah dalam Jurnal Pendidikan dan Studi Islam

Mari kenali macam-macam reflek Primitif pada bayi baru lahir

Reflek bayi baru lahir atau disebut juga reflek primitif adalah gerakan spontan yang secara alami dilakukan oleh bayi ketika ia mendapatkan sebuah rangsangan tertentu. Gerakan-gerakan ini muncul sejak bayi lahir dan akan hilang dengan sendirinya seiring usianya bertambah.

Reflek bayi yang baik menandakan bahwa bayi dalam kondisi sehat, serta memiliki aktivitas saraf dan otak yang bagus. Yuk, kenali macam-macam reflek primitif.

  1. Graps reflex (refleks menggenggam)

Ketika bunda menyentuh telapak tangan adek, ia bisa menggenggam jari bunda dengan sangat erat. Gerakan ini dikenal dengan istilah refleks menggenggam (graps reflex). Umumnya, refleks menggenggam pada anak akan menghilang ketika berusia 5-6 bulan.

Gerakan refleks ini tidak hanya terjadi pada tangan saja, tapi juga pada kaki. Ketika bunda meletakan jari di bawah jari kaki si kecil, jari-jari kakinya akan menekuk ke arah jari bunda seperti mau menggenggam. Berbeda dengan tangan, gerakan refleks kaki ini baru menghilang pada usia 9-12 bulan.

  • Asymmetric tonic neck reflex

Refleks ini terjadi ketika bayi dalam posisi terbaring dan kepalanya ditengokkan. Jika kepala Si Kecil ditengokkan ke satu sisi, ia akan memanjangkan lengan dan kaki di sisi yang sama, juga menekuk lengan dan kaki di sisi yang berbeda.

Posisi ini sering disebut dengan posisi anggar karena serupa dengan posisi pemain anggar saat bermain. Refleks ini akan menghilang ketika Si Kecil berusia 5–7 bulan.

  • Refleks Moro

Refleks Moro sering disebut dengan refleks kejut sebab biasanya akan muncul ketika bayi merasa terkejut.

Saat terkejut karena suatu hal, misalnya karena suara yang keras atau gerakan yang tiba-tiba, bayi akan merentangkan kedua tangannya dengan telapak tangan menghadap ke atas, lalu menariknya kembali. Terkadang, bayi juga akan menangis.

  • Rooting reflex

Rooting reflex terjadi saat sudut mulut bayi disentuh. Ketika mendapatkan rangsangan seperti itu, bayi akan memutar kepalanya, membuka mulut, dan siap menghisap mengikuti arah rangsangan tersebut.

Refleks ini sangat membantu Si Kecil untuk menemukan payudara atau botol susu ketika ia ingin menyusu. Rooting reflex umumnya akan menghilang ketika Si Kecil berusia 4 bulan.

  • Refleks Babinski

Refleks Babinski akan muncul ketika Bunda menggoreskan jari bunda ke telapak kaki Si Kecil dari tumit, ke sisi luar telapak kaki, hingga ke bawah ibu jarinya. Ibu jari kakinya akan mengarah ke atas dan jari-jari lainnya akan terbuka. Refleks ini umumnya akan menetap hingga Si Kecil berusia 2 tahun, tapi bisa juga menghilang sejak usia 1 tahun.

  • Sucking reflex (refleks menghisap)

Ketika bagian langit-langit mulut bayi tersentuh, ia akan refleks melakukan gerakan mengisap. Refleks ini berguna untuk kemampuan menyusu Si Kecil dan biasanya mulai sempurna saat ia berusia 36 minggu di dalam kandungan. Inilah mengapa bayi yang prematur cenderung tidak mahir menyusu.

  • Stepping reflex

Refleks ini juga dikenal dengan istilah walking atau dance reflex, karena gerakannya menyerupai orang yang sedang berjalan atau menari. Refleks ini terjadi ketika tubuh bayi diangkat dan kakinya menyentuh permukaan padat, seperti tanah atau lantai. Refleks ini akan menghilang setelah Si Kecil berusia 3 bulan.

Ketujuh refleks bayi baru lahir yang telah dipaparkan di atas adalah respons alami bayi sejak ia dilahirkan. Dengan memperhatikan refleks ini pada Si Kecil, Bunda juga bisa memperhatikan tumbuh kembangnya.

Flatfoot? Apa pengaruhnya terhadap keseimbangan anak?

Keseimbangan merupakan suatu fungsi tubuh yang sangat vital bagi manusia seperti halnya panca-indera. Dalam hal ini keseimbangan didukung oleh sistem muskuloskeletal dan bidang tumpu. Salah satu faktor yang dapat menyebabkan gangguan keseimbangan pada anak yaitu gangguan muskuloskeletal berupa kelainan bentuk telapak kaki (flat foot).

Kaki datar atau flat foot adalah kondisi dimana telapak kaki tidak memiliki lengkungan pada bagian dalam. Bentuk telapak kaki datar disebabkan karena lengkungan tulang-tulang menjadi lebih rata, hal ini bisa terjadi akibat adanya luka pada kaki dan mata kaki atau timbul karena ganggu        an keseimbangan yang terjadi akibat traumatik atau perubahan bentuk (deformitas) pada tulang belakang.

Pada masa tumbuh kembang, sebagian besar anak mengalami penebalan jaringan lunak pada sisi dalam telapak kakinya, keadaan ini akan menurun seiring dengan masa pertumbuhannya. Lengkungan ini berfungsi untuk meningkatkan kecepatan dan kelincahan selama berjalan serta memberikan stabilitas dan fleksibilisasi.

Terdapat dua tipe pada kondisi flat foot, yaitu tipe fleksible flat foot dan rigid flat foot. Fleksible flat foot adalah kondisi yang sebagianbesar terjadi karena faktor fisiologis, dan untuk penanganannya tidak memerlukan pembedahan. Sedangkan rigid flat foot adalah kondisi kelainan yang sifatnya struktural.

Pada fleksible flat foot sebagian besar anak-anak mengalami kondisi ini karena lengkung kakinya belum terbentuk sempurna. Namun, kondisi ini dapat berkembang sampai dewasa. Ketika fleksible flat foot menimbulkan keluhan nyeri pada kaki, maka perlu diwaspadai. Biasanya pada kondisi seperti ini perlu mendapatkan penanganan lebih lanjut karena rasa sakit tentunya akan berdampak pada keterbatasan aktivitas. Rigid flat foot merupakan kelainan kakidatar patologis yang biasanya menimbulkan nyeri, keterbatasan, dan membutuhkan penanganan. Pada kondisi ini seseorang tidak memiliki lengkung kaki sama sekali

Menurut Lendra, 2009, derajat flat foot terbagi menjadi 3 derajat yaitu:

  1. Derajat 1: kaki masih punya arkus meski sangat sedikit
  2. Derajat 2: kaki sudah tak punya arkus sama sekali
  3. Derajat 3: pada derajat ini, kaki tak hanya tidak punya arkus, namun juga terbentuk sudut di pertengahan kaki yang arahnya ke luar

Flat foot menyebabkan ketidakstabilan padakaki sebagai penumpu tubuh. Hal ini dapat mempengarui gerakan normal berjalan yang mengakibatkan kelelahan, nyeri, dan membatasi aktivitas berjalan. flat foot jika diderita maka seseorangtidak hanya sukar berjalan, tetapi juga mengalami masalah keseimbangan badan.

Towel curl exercise merupakan salah satubentuk latihan penguatan otot pada kaki dengan cara mencengkramkan jari-jari kaki yang bertujuan untuk meningkatkan fungsional pada ankle. Towel curl exercise merupakan suatu bentuklatihan strengthening (penguatan) dimana latihan tersebut merupakan latihan yang digunakan untuk mengaktivasi otot dengan maksimal dan terfokus pada gerakan yang melibatkan kerja otot inti. Ketika otot inti teraktivasi, maka akan menciptakan stabilisasi yang baik sehingga berdampak pada peningkatan keseimbangan.

Pasien diminta untuk duduk dan kaki menempel pada lantai. Tempatkan handuk atau kertas tisu di bawah kaki, kemudian instruksikan responden untuk menggulung kain tersebut dengan cara mencengkram jari-jari kaki melawan hambatan lantai dan kemudian merapikannya kembali dengan menjaga tumit tetap menempel pada lantai. Pada saat menggulung kain dengan jari-jari kakinya, kontraksikan dengan kuat cengkraman pada kain selama 5 detik untuk setiap pengulangannya.

Mengenal Kelainan Jantung Bawaan pada Anak

Jantung merupakan organ vital yang memegang peran penting pada kehidupan setiap insan, termasuk bayi dan anak yang sedang mengalami tumbuh kembang. Struktur dan fungsi jantung yang normal sangat dibutuhkan untuk mempertahankan peredaran darah yang stabil guna mencukupi kebutuhan oksigen dan nutrisi tubuh seorang anak. Sayangnya, 7 hingga 8 bayi per 1000 kelahiran hidup dilahirkan dengan penyakit jantung bawaan (PJB). Relatif tingginya angka kejadian PJB menyebabkan kelainan ini merupakan kelainan bawaan tersering di antara kelainan-kelainan bawaan jenis lain, seperti kelainan bawaan saluran cerna, paru, ginjal, anggota gerak, dsb.

penyakit jantung bawaan

Anak dengan PJB memiliki kelainan struktur jantung yang dapat berupa lubang atau defek pada sekat ruang-ruang jantung, penyempitan atau sumbatan katup atau pembuluh darah yang berasal atau bermuara ke jantung, ataupun abnormalitas konfigurasi jantung serta pembuluh darah. Kelainan struktur tersebut dapat bersifat tunggal ataupun berkombinasi sehingga menimbulkan PJB kompleks. Kendati terdapat ratusan bahkan ribuan tipe kelainan, secara garis besar PJB dapat dikelompokkan menjadi dua tipe. Tipe pertama disebut dengan PJB biru (sianotik), yaitu jenis PJB yang menyebabkan warna kebiruan (sianosis) pada kulit dan selaput lender terutama di daerah lidah/bibir dan ujung-ujung anggota gerak akibat kurangnya kadar oksigen di dalam darah. Tipe yang kedua disebut dengan PJB non-sianotik, yaitu PJB yang tidak menimbulkan warna kebiruan pada anak. PJB non-sianotik umumnya menimbulkan gejala gagal jantung yang ditandai dengan sesak yang memberat saat menetek/beraktivitas, bengkak pada wajah, anggota gerak, serta perut, dan gangguan pertumbuhan yang menyebabkan kekurangan gizi.

Mengenali Gejala PJB

Tergantung pada jenis dan kompleksitas kelainan, gejala dan tanda PJB dapat dikenali sejak lahir atau sebaliknya hanya menimbulkan gejala minimal, seperti berat badan sulit naik atau infeksi saluran napas berulang sehingga tidak terdeteksi hingga dewasa. Dokter biasanya mencurigai adanya PJB bila mendeteksi adanya tanda/gejala gagal jantung, kebiruan, ataupun mendengar kelainan bunyi atau bising jantung. Masalahnya, sering kali PJB tidak memberikan gejala/tanda yang khas saat bayi baru lahir mengingat sirkulasi darah dan sistem pernapasan masih mengalami transisi dari masa janin ke periode pascalahir. Untuk itu, perlu pemantauan yang cermat untuk mendeteksi adanya PJB. Deteksi dan identifikasi PJB sangat penting mengingat timing yang tepat untuk tindakan pengobatan berbeda-beda menurut jenis dan berat-ringannya kelainan. Terdapat PJB yang memerlukan tindakan operasi/intervensi kateter segera setelah lahir, tetapi sebaliknya terdapat tipe kelainan yang hanya memerlukan pemantauan hingga anak tumbuh dewasa. Saat ini hampir semua tipe PJB dapat dikoreksi, baik melalui tindakan operasi ataupun intervensi kateter (non-bedah).

Mengenali Faktor Risiko PJB

Sejauh ini, penyebab PJB belum diketahui secara pasti, tetapi berdasarkan penelitian, diduga bersifat multifaktorial, yaitu melibatkan kerentanan genetik (bawaan) dan faktor lingkungan. Paparan rokok saat kehamilan (baik ibu perokok aktif maupun pasif), konsumsi obat-obatan tertentu, infeksi pada kehamilan, diabetes melitus, dan sindrom atau kelainan genetik tertentu, seperti sindrom Down, dilaporkan meningkatkan risiko kelainan jantung bawaan pada bayi. Yang penting diperhatikan adalah pembentukan jantung terjadi di masa awal kehamilan dan hampir selesai pada 4 minggu setelah pembuahan, yaitu saat Ibu sering kali baru menyadari kehamilannya. Untuk itu, penting bagi setiap Ibu untuk menjaga kesehatan dan asupan nutrisi saat mempersiapkan dan selama periode kehamilan.

Pengaruh Art therapy pada anak berkebutuhan khusus

Bund sudah pernah dengar tentang Art therapy?

Masih terdengar asing kah?? Atau sudah familiar mendengarnya??

Apa sih Art Therapy itu ???

Seni selain dapat dinikmati, juga dapat digunakan sebagai salah satu upaya untuk menyalurkan emosi dan perasaan, bahkan seni juga dapat digunakan sebagai salah satu media yang dapat digunakan dalam terapi anak berkebutuhan khusus,  selain itu anak-anak cenderung memiliki ketertarikan pada aktivitas yang melibatkan banyak warna, hal tersebut akan menarik perhatian pada anak.

Art Therapy atau biasa disebut dengan terapi seni merupakan salah satu metode yang dapat digunakan pada anak anak dengan berkebutuhan khusus yang mengalami hambatan atau keterlambatan dalam perkembangannya, seperti perkembangan fisik, emosi, , kondisi mental dan perilaku, selain itu Art Therapy juga dapat digunakan untuk melihat kemampuan masing masing anak dan menuangkan gagasan gagasan serta ide-ide yang dimiliki oleh anak. Metode ini dapat digunakan pada profesi termasuk komunitas dan rumah sakit yang berbasis seniman, psikiater, terapis okupasi, perawat, pekerja sosial dan lain-lain.

Menurut American Art Therapy Association, terapi seni dapat digunakan untuk mengelola mental dan emosional, selain itu terapi ini dapat berpengaruh terhadap perkembangan anak. Terapi seni juga dapat membantu anak dalam berekspersi dan berkomunikasi. Pada anak dengan kondisi autisme terapi ini cukup efektif untuk meningatkan kualitas hidup dari anak dengan kondisi Autisme. Terapi ini juga membantu anak dengan kondisi Autisme dapat mengekpresikan perasaan yang di rasakannya. Saat anak mengekspresikan perasaanya hal tersebut juga membantu anak dalam mempelajari keterampilan perilaku dan komunikasi. Berdasarkan beberapa penelitian yang dilakukan oleh para ahli, terapi seni dapat membantu menyelesaikan masalah komunikasi pada anak autis. Pada anak dengan kondisi ADHD (Attention deficit Hiperaktif Disorder) yang ditandai dengan hiperaktif , impulsive dan kurangnya perhatian,  dengan Art Therapy anak dapat diarahkan pada aktivitas yang tepat dan bermakna, menggunakan keterampilan belajar visual dan anak mampu mengekspresikan diri.

Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa Art Therapy dapat bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan sensori yang kuat pada anak anak yang mengalami masalah pada gangguan sensori.  Unsur unsur terapeutik pada seni dianggap dapat mengembangkan motoric halus pada anak dan memberikan pengalaman yang berkaitan dengan bentuk, warna, tekstur untuk mempertajam indera visual dan peraba sehingga dapat membantu dalam proses perkembangan anak berkebutuhan khusus, merangsang hemisfer kanan, imajinasi dan berfikir abstrak.

Dalam penerapannya terapi seni menggunakan teknik kreatif seperti menggambar, melukis, membuat kolase, mewarnai, melalui aktivitas tersebut anak dapat mengekpresikan diri dan emosi mereka kedalam seni. Pada prinsipnya Art Therapy tidak melihat berkaitan dengan barang yang dihasilkan (End Product) melainkan tentang proses dari pembuatan seni tersebut melalui bahan bahan yang digunakan, perabaan dari bahan bahan seni dapat memberikan efek yang menenangkan. Proses pembuatan karya seni merupakan hal yang terpenting dalam terapi seni, sehingga hal tersebut dapat memberikan efek yang teurapetik pada anak berkebutuhan khusus.

Bagaimana bund sangat bermanfaat bukan untuk si kecil??

Yuk bundd buat si kecil tetap aktif !!! J

Kenali Apa itu tonus otot dan latihan yang relevan untuk anak

Apa itu tonus otot?

  • Jumlah ketegangan dalam otot saat istirahat
  • Semua otot mempertahankan tingkat ketegangan/ketahanan dalam peregangan saat otot sedang santai (inilah yang memungkinkan kita merespon rangsangan/reflek bergerak dengan cepat dan mudah saat diperlukan)
  • Tonus otot kita dapat berubah sepanjang hari
  • Hangguan pada tonus otot disebabkan oleh ketidakseimbangan pesan yang dikirim oleh otak untuk mengendur atau mengencangkan otot
  • Gangguan pesan ini dapat menyebabkan : 1) Hipotonus, 2) Untuk mengecilkan tonus saat istirahat, otot dan sendi mungkin terasa ‘terkulai’, 3) Ada terlalu banyak pesan yang menyuruh otot untuk rileks, 4) Sering muncul pada anak-anak, sehingga akan mengalami kesulitan dalam mempertahankan kendali badan dan kepala

Bagaimana kita bisa mengatur tonus otot?

  • Meningkatkan kekuatan otot
  • Latihan dan dorongan untuk mempertahankan posisi fungsional
  • Hipertonus
  • Terlalu banyak tonus otot saat istirahat = otot dan sendi mungkin terasa ‘kaku’
  • Ada terlalu banyak pesan yang menyuruh otot berkontraksi
  • Sering terjadi pada anak-anak yang akan mengalami kesulitan merangkak atau berjalan karena tungkai kaku

Bagaimana kita bisa mengatur tonus otot?

  • Memperbaiki kekuatan otot pada otot kaku dan berlawanan
  • Latihan dan dorongan untuk mempertahankan posisi dengan membenarkan posisi sendi.
  • Peregangan aktif/mobilisasi.

Yukk,,, Kenali “DOWN SYNDROME”

  1. Pengertian Down Syndrome

Down Syndrome adalah sebuah kelain pada seseorang yang disebabkan oleh ketidaksempurnaan pada pembentukan kromosom. Kromosom ini terbentuk akibat kegagalan sepasang kromosom untuk saling memisahkan diri saat terjadi pembelahan pada kromosom ke-21. Pada anak Down Syndrome kromosom mereka yang ke-21 tidak sepasang (dua) melainkan berjumlah tiga kromosom (trisomi), jadi jumlah total seluruh kromosom mencapai 47 buah.

  • Faktor Resiko Down Syndrome
  • Kromosom, terdapat 3 jenis pola kromosom yang mengakibatkan Down Syndrome yaitu trisomi 21, translokasi dan mosaik. Hal ini menunjukkan bahwa proses pembentukan kromosom menjadi salah satu faktor utama penyebab Down Syndrome
  • Hamil di usia tua, resiko melahirkan bayi dengan Down Syndrome akan lebih tinggi pada wanita hamil yang berusia diatas 35 tahun, sedangkan umur ayah tidak berpengaruh
  • Ciri – ciri fisik pada anak Down Syndrome

Ciri – ciri fisik anak Down Syndrome terbagi dalam berbagai variasi mulai dari yang tidak tampak sama sekali, tampak minimal sampai tanda yang khas, berikut adalah ciri fisik anak Down Syndrome :

  1. Ciri yang paling khas yaitu kepala yang lebih kecil dari ukuran normal dengan bagian muka kepala mendatar.
  2. Tubuh yang pedek, wajah membulat, mulut selalu terbuka, hidung lebar dan datar
  3. Kemampuan bicara terhambat karena lidah tebal dan otot mulut yang lemah
  4. Mata yang kecil. Bagian luar mata yang terangkat naik (oblique palpebral fissures)
  5. Kelopak mata memiliki lipatan atau disebut sebagai epicanthic folds
  6. Ukuran telinga yang kecil dan berbentuk tidak normal (dysplastic ears)
  7. Kulit yang kering dan tipis
  8. Tangan lebih kecil dengan jari – jari yang pendek dan kelingking yang bengkok. Kelingking pada anak Down Syndrome hanya memiliki 2 ruas atau terkadang ruas kedua tumbuh miring
  9. Telunjuk dan ibu jari berjauhan (Sandal Foot)
  10. Pada telapak tangan terdapat garis yang melintang juga pada kaki (antara telunjuk dan ibu jari jarak lebih jauh daripada kaki orang normal)
  • Kelainan pada anak Down Syndrome

Pada umumnya anak yang memiliki kebutuhan khusus terutama Down Syndrome memiliki kelainan seperti :

  1. Penurunan tonus otot anggota gerak atas dan bawah
  2. Kekuatan otot menurun
  3. Terjadi gangguan keseimbangan
  4. Otot tubuh yang tidak normal
  5. Keterlambatan motorik
  • Edukasi pasien Down Syndrome
  • Melakukan pemeriksaan berkala untuk mengevaluasi kondisi fisik dan mental pasien dengan Down Syndrome
  • Edukasi pada keluarga pasien untuk selalu memberikan dukungan dari keluarga, pengasuh dan komunitas misalnya di Sekolah Luar Biasa (SLB)
  • Pasien dengan Down Syndrome membutuhkan intervensi terapi sedini mungkin seperti (fisioterapi, okupasi terapi, terapi wicara, terapi perilaku, dll) dengan tujuan agar pasien mampu melakukan aktivitas sehari hari secara mandiri tanpa bantuan orang lain. Pasien Down Syndrome juga memiliki potensi dan kemampuan yang bila dilatih dengan baik dapat menghasil prestasi.
  • Menyarankan pada orang tua penderita untuk mengikuti komunitas Down Syndrome dan membaca buku buku petunjuk mengenai cara merawat pasien Down Syndrome terutama pada masa transisi mereka dari anak – anak ke dewasa.

Bahaya W-sitting

Pernahkah Bunda mengamati posisi duduk Si Kecil? Apakah posisi duduk anak bersimpuh dengan kaki yang menekuk ke bagian luar tubuh? Jika iya, Bunda perlu memperhatikan beberapa hal berikut!!

Duduk dengan posisi W-sitting sangat berbahaya karena dapat berdampak buruk pada area kaki seperti pergelangan kaki & lutut, dan dapat memengaruhi postur tubuh di kemudian hari. Karena dalam posisi duduk seperti ini, kaki tertekuk mengarah keluar dan memutar otot mulai dari pergelangan kaki, lutut, hingga pinggul, yang juga dapat menyebabkan displasia atau dislokasi panggul.

Selain itu, duduk dengan posisi seperti ini dapat menyebabkan cedera otot dan menimbulkan rasa sakit.

Apabila W-sitting diabaikan, dapat menyebabkan keterlambatan perkembangan & kontrol tubuh, masalah ortopedi (tulang dan persendian) yang serius, serta terganggunya keterampilan motorik anak.

Menurut jurnal Effect of W-sitting on Standing Posture of Preschool Age Children, posisi duduk ‘W’ yang dilakukan setiap hari dapat meningkatkan risiko penyakit ortopedi, kerusakan ligamen anterior, atau nyeri punggung dalam proses pertumbuhan.
Anak duduk dengan posisi huruf ‘W’ terjadi secara tidak sadar. Anak melakukannya karena nyaman dan mudah untuk menyeimbangkan badan mereka. Alasan lain mengapa Si Kecil menyukai posisi ‘W’ karena posisi duduk ini lebih stabil. Mereka dapat memutar tubuh, meraih dan mengambil barang-barang dengan lebih mudah.

Berikut terdapat beberapa cara untuk mengatasi kebiasaan duduk dengan posisi W-sitting pada si kecil, antara lain:
• Bunda dapat menangkap kaki anak sebelum mengambil posisi W-sitting bahkan saat anak belajar untuk duduk.
• Anak harus ditempatkan dan diajarkan untuk mengambil posisi duduk yang lain seperti duduk bersila, duduk menyamping, duduk dengan kaki diluruskan, atau duduk di bangku kecil.
• Bantu anak untuk pindah ke posisi duduk yang lain, atau katakan, “Ayo, posisi kakinya diperbaiki ya, nak.”
• Konsisten dengan posisi duduk lain.
• Terapkan posisi duduk selain W-sitting pada keluarga.
• Jika anak tidak bisa duduk selain posisi ‘W’ hingga ia berusia lebih dari 6 tahun maka sebaiknya Bunda konsultasikan masalah ini pada terapis untuk mendapatkan penanganan yang lebih baik.

Ingat Bund, kebiasaan memang tidak mudah diubah tapi bukan berarti tidak bisa sama sekali. Kesabaran dan konsistensi adalah dua hal penting yang diperlukan orang tua untuk mengajarkan anak duduk dengan stabil, begitu pula dengan stimulasi motorik lainnya. Ketika anak sudah dapat duduk dengan posisi yang tepat, maka akan lebih mudah untuk anak belajar berdiri, berjalan, hingga berlari.

Selamat mencoba, Bunda!!

Edukasi Fisioterapi pada Anak

Fisioterapi adalah prosedur medis yang dilakukan untuk menstabilkan atau memperbaiki gangguan fungsi alat gerak yang terganggu. Fisioterapi pada anak biasanya dibedakan berdasarkan indikasinya. Contohnya adalah fisioterapi untuk bayi lahir dengan risiko tinggi (risti), anak dengan cerebral palsy, spina bifida, gangguan pernapasan, anak dengan gangguan ortopedik, cedera saat olahraga, hingga anak dengan retardasi mental;

Dokter biasanya merekomendasikan fisoterapi jika bayi atau balita Anda memiliki beberapa hal sebagai berikut:

  • Gagal memenuhi tonggak perkembangan (milestone) selama tahun pertama kehidupan
  • Hanya menumpu pada satu sisi tubuh dan/atau memiringkan kepala ke satu sisi saja
  • Memiliki postur yang buruk
  • Telah didiagnosis dengan cerebral palsy, torticollis, atau gangguan neuromuskular lainnya
  • Memiliki tonus otot yang kaku
  • Memiliki mobilitas sendi yang berlebihan atau terbatas
  • Memiliki kesulitan dengan keseimbangan dan koordinasi tubuh

Fisioterapi anak bertujuan untuk membantu mengobati anak dan remaja dengan berbagai masalah pada kesehatan fisiknya. Selain itu, terapi ini juga dilakukan untuk membantu memberikan dukungan pada keluarga dan orangtua yang memiliki anak dengan berbagai masalah fisik.

Terapi fisik ini juga dilakukan untuk mengatasi berbagai masalah kesehatan yang menghambat gerak tubuh seperti:

  1. Cerebral palsy

Cerebral palsy adalah sekelompok kondisi yang memengaruhi otot dan juga saraf. Kondisi ini bukan bawaan lahir tetapi berkembang dan dimulai dari sejak bayi lahir.

Berbagai gejala cerebral palsy seperti lengan dan kaki bergerak tidak normal, terlambat bicara dan berjalan, sulit makan, bentuk otot yang buruk di usia awal kehidupan sehingga membuat postur tubuh juga abnormal, koordinasi gerak yang buruk, tubuh kaku, dan kejang otot. Melakukan fisioterapi anak bisa menjadi salah satu solusi untuk mengatasi masalah kesehatan yang satu ini.

  2. Global development delay

Global development delay (GDD) adalah keterlambatan perkembangan anak dari segi emosional, mental, dan juga fisik. Biasanya, anak dengan GDD mengalami masalah dalam pengetahuan bahasa dan cara pengucapan, penglihatan, keterampilan gerak, keterampilan sosial dan emosional, serta kemampuan berpikir. Melalui fisioterapi anak, GDD bisa diatasi untuk meningkatkan perkembangannya.

  3. Down’s Syndrome

Down syndrome adalah kondisi genetik yang menyebabkan gangguan belajar pada anak dan kelainan fisik tertentu, seperti kepala berukuran kecil, berat dan tinggi badan yang lebih rendah dibanding rata-rata, otot kurang terbentuk dengan sempurna, dan fitur wajah yang datar.

Kondisi ini akan berlangsung seumur hidup. Akan tetapi, dengan perawatan yang tepat, anak down syndrome dapat tumbuh dengan sehat bahkan melakukan berbagai hal produktif seperti orang sehat lainnya. Salah satu perawatan yang bisa Anda coba terapkan ialah fisioterapi anak.

Program fisioterapi anak biasanya dimasukkan ke dalam aktivitas hariannya. Terapis juga akan memberikan pengetahuan sederhana dan pelatihan untuk keluarga agar dapat membantu serta mendorong anak untuk berlatih program fisioterapi yang telah dibuat.

MENGENAL APA ITU “CEREBRAL PALSY” ?

  1. Definisi

Cerebral palsy merupakan gangguan gerak dan postur yang muncul pada janin dan anak usia dini bersifat non progresif dan menyebabkan terbatasnya aktivitas. Pada umumya anak CP sering disertai dengan gangguan motorik, gangguan sensasi, persepsi, kognisi, komunikasi, perilaku, epilepsi, dan masalah muskuloskeletal.

Time frame cedera otak pada CP jika kerusakan otak muncul selama salah satu periode berikut: (1) Periode Prenatal – konsepsi awal persalinan (2) Periode Perinatal – 28 minggu intrauterine sampai 7 hari (3) Periode Pasca Kelahiran – dua pertama (dan beberapa mengatakan lima) tahun kehidupan. Setelah usia 5 tahun lebih mengenai stroke atau cedera otak traumatis.

  • Etiologi dan Faktor Risiko

Etiologi CP sangat beragam dan multifaktorial. Penyebabnya bisa terjadi karena bawaan, genetik, inflamasi, infeksi, anoxic, trauma dan metabolisme. Berikut merupakan faktor-faktor risiko yang dapat meningkatkan terjadinya CP :

  1. Prenatal
  2. Riwayat kejang pada ibu
  3. Hipertiroid
  4. Perdarahan pada trimester ketiga
  5. Serviks tidak kompeten
  6. Toksemia dan eklampsia
  7. Konsumsi obat dan penyalahgunaan obat seperti alkohol, kokain dan lain-lain
  8. Trauma atau cedera
  9. Kehamilan kembar
  10. Insufisiensi plasenta
  11. Infeksi (TORCH) dan sifilis

Infeksi berupa Toxoplasma, Rubella, Cytomegalovirus (CMV), Herpes Simplex dan sifilis. CMV adalah virus yang paling sering terlibat dalam kerusakan otak selama kehamilan

  • Perinatal
  • Proses persalinan yang lama dan sulit
  • Prematur
  • Berat badan lahir kurang dari 2500 gram
  • Ketuban pecah dini
  • Perdarahan vagina saat masuk proses persalinan
  • Bradikardi
  • Hipoksia
  • Penyebab terbanyak ditemukan dalam masa perinatal ialah cedera
  • otak. Keadaan inilah yang menyebabkan terjadinya anoksia. Hal ini
  • terdapat pada keadaan presentasi bayi abnormal, disproporsi sefalo–
  • servik, partus lama, infeksi plasenta, partus menggunakan alat
  • tertentu dan lahir dengan proses caesar. (Mardiani, 2006)
  • Asfiksia
  • Hiperbilirubin
  • Menigitis purulenta
  • Kelahiran sungsang
  • Postnatal
  • Infeksi: meningitis, enchepalitis, trauma seperti tenggelam
  • Trauma kepala: hematom subdural
  • Luka parut pada otak pasca operasi kepala
  • Malnutrisi
  • Kejang pada anak
  • Keracunan logam berat
  • Klasifikasi CP

CP diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu CP Spastik, CP Dyskinesia dan CP Ataxia. CP spastik merupakan kerusakan otak yang terjadi pada cerebral motor  cortex, sehingga seseorang dengan CP spastik mengalami gangguan distribusi  tonus otot. Terdapat tiga jenis CP spastik, yaitu spastik diplegi (spastisitas pada ekstremitas bawah dan sedikit pada ekstremitas atas), spastik hemiplegi (spastisitas pada salah satu sisi tubuh) dan spastik quadriplegi (spastisitas pada seluruh ekstremitas) (Aker & Anderson 2007).

  1. SPASTISITAS

     Spastisitas didefinisikan sebagai peningkatan ketahanan fisiologis otot terhadap gerakan pasif. Ini adalah bagian dari sindrom neuron motorik atas yang ditandai dengan hiperrefleksia, klonus, respons ekstensor plantar, dan refleks primitif. CP Spastik adalah bentuk paling umum dari Cerebral Palsy. Sekitar 80% sampai 90% anak dengan CP mengalami Spastic. CP Spastik ditandai oleh setidaknya dua dari gejala berikut, yang mungkin unilateral (hemiplegia) atau bilateral:

  • Pola postur dan / atau gerakan yang tidak normal
  • Peningkatan tonus (tidak harus terus-menerus)
  • Refleks patologis (tanda hyperreflexia atau piramidal misalnya respon Babinski)

Klasifikasi Anatomi

Klasifikasi anatomi adalah sebagai berikut:

  • Unilateral      : Satu sisi tubuh terpengaruh
  • Bilateral         : Kedua sisi tubuh terpengaruh
  • CP spastic     : digunakan untuk membedakan antara quadriplegia, diplegia dan hemiplegia. CP Spastic terjadi bilateral atau unilateral.
  • CP Dyskinetik dan CP Ataxia: selalu melibatkan seluruh tubuh (bilateral).
  1. Hemiplegi (Unilateral)

Satu sisi tubuh yang terkena dengan ekstremitas atas umumnya lebih terpengaruh daripada bagian bawah. Gangguan kejang, defisit bidang visual, agnosia taktil, dan kehilangan proprioseptif mungkin terjadi. Dua puluh persen anak dengan CP Spastik mengalami hemiplegia. Lesi fokal traumatis, vaskular, atau infeksi adalah penyebabnya dalam banyak kasus.

  • Diplegi (Bilateral)

Ekstremitas bawah lebih terlibat dan lengan sedikit terlibat. Kecerdasan biasanya normal dan epilepsi lebih jarang. Lima puluh persen anak-anak dengan Spastic CP mengalami diplegia. Riwayat prematur biasa terjadi. Diplegia menjadi lebih umum karena lebih banyak bayi dengan berat lahir rendah bertahan hidup.

  • Quadriplegi (Bilateral)

Keempat ekstremitas serta batang tubuh dan otot yang mengontrol mulut, lidah dan faring terlibat. Tiga puluh persen anak dengan Spastic CP mengalami quadriplegia. Keterlibatan ekstremitas bawah yang lebih serius sering terjadi pada bayi prematur. Beberapa memiliki ensefalopati iskemik hipoksia perinatal.

  • CP Dyskinetik

Gerakan abnormal yang terjadi saat anak memulai gerakan disebut Diskinesia. Disartria, Disfagia dan air liur menyertai masalah pergerakan. Perkembangan intelektual umumnya normal, betapapun parahnya disartria membuat komunikasi menjadi sulit dan membuat orang luar berpikir bahwa anak tersebut memiliki gangguan intelektual. Disfungsi pendengaran sensorineural juga mengganggu komunikasi. CP diskinetik menyumbang sekitar 10% sampai 15% dari semua kasus CP. Hiperbilirubinemia atau anoksia berat menyebabkan disfungsi ganglia basal dan menyebabkan kelumpuhan serebral diskinetik.

Cerebral Palsy diskinetik ditandai dengan gejala berikut:

  • Pola postur dan / atau gerakan yang tidak normaL
  • Gerakan yang tidak disengaja, tidak terkendali, berulang, kadang-kadang stereotip dari bagian tubuh yang terkena

Cerebral Palsy diskinetik dapat berupa:

  • Dystonic CP, didominasi oleh hipokinesia dan hipertonia
  • Choreoathetotic CP, didominasi oleh hiperkinesia dan hipotonia
  • CP Ataxia

Ataksia adalah hilangnya keseimbangan, koordinasi, dan kontrol motorik halus. Anak-anak ataksis tidak dapat mengoordinasikan gerakan mereka. Mereka hipotonik selama 2 tahun pertama kehidupan. Tonus otot menjadi normal dan ataksia menjadi jelas pada usia 2 sampai 3 tahun. Anak-anak yang bisa berjalan memiliki gaya berjalan yang lebar dan tremor intensi ringan (Dismetria). Ketangkasan dan kontrol motorik halus buruk. Ataksia dikaitkan dengan lesi serebelar. Ataksia sering dikombinasikan dengan spastik diplegia. Kebanyakan anak ataksia bisa berjalan tetapi beberapa membutuhkan alat bantu jalan.

CP Ataxic ditandai dengan gejala-gejala berikut:

  • Pola postur dan / atau gerakan yang tidak normal
  • Kehilangan koordinasi otot yang teratur, sehingga gerakan dilakukan dengan kekuatan, ritme, dan ketepatan yang tidak normal
  1. CP campuran

Anak-anak dengan jenis CP campuran biasanya mengalami spastisitas ringan, distonia, dan / atau gerakan athetoid. Ataksia mungkin merupakan salah satu komponen dari disfungsi motorik pada anak-anak dalam kelompok ini. Ataksia dan spastisitas sering terjadi bersamaan. Diplegia ataksik spastic adalah jenis campuran umum yang sering dikaitkan dengan hidrosefalus.

Masalah yang Sering Terjadi pada Anak-anak dengan CP

Perhatikan gambar otak berikut untuk memahami hubungan antara lokasi kerusakan dan gejalanya.

Intervensi dengan Cerebral Palsy

Tujuan dan jenis intervensi unik untuk setiap anak dengan Cerebral Palsy karena kebutuhan mereka berbeda-beda tergantung pada tingkat kecacatan. Tabel ini memberikan gambaran yang bagus tentang tujuan pengobatan / intervensi untuk setiap tingkat kecacatan.