“Empeng” Apakah baik diberikan pada bayi ??

Shared of Information

Refleks mengisap adalah salah satu daya refleks paling penting yang dimiliki bayi, terutama bila dipasangkan dengan refleks mencari. Bunda juga bisa menguji Refleks Mengisap Jika menyentuh langit-langit mulut bayi dengan jari, dot atau puting, secara naluriah ia akan mulai mengisap. Usia sekitar dua atau tiga bulan, isapan bayi Ibu akan menjadi hasil usaha yang sadar dan bukan lagi sebuah refleks.

Yang perlu disadari adalah setiap bayi menunjukkan refleks ini, tidak mesti berarti dia lapar. Mengisap adalah aktivitas menyenangkan dan menenangkan bagi bayi. Para bayi juga memiliki refleks tangan-ke-mulut yang sejalan dengan refleks mencari dan mengisap, dan mungkin juga mengisap jari-jari atau tangan.

Lalu apakah ada dampak negatif jika bayi diberikan empeng?

Memberikan empeng untuk bayi sudah menjadi hal biasa yang banyak dilakukan oleh para ibu. Apalagi bagi ibu yang masih bekerja, keberadaan empeng akan sangat membantu untuk membuat Si Kecil tetap tenang. Sebenarnya memberi empeng pada bayi boleh-boleh saja. Namun sebelum ibu memutuskan untuk melakukan hal tersebut, sebaiknya ketahui dulu dampak negatif memberi empeng pada bayi.

Sejak lahir, bayi sudah memiliki refleks alami untuk mengisap. Itulah mengapa bayi sangat suka dan selalu minta “nenen”. Selain karena lapar, mengisap puting ibu juga bisa membuatnya merasa lebih tenang dan nyaman. Namun, sebagian ibu tidak bisa selalu berada di sisi bayi, sehingga untuk memenuhi keinginan Si Kecil untuk mengisap, pemberian empeng pada bayi dapat menjadi solusi yang tepat. Namun apakah dampak negatif jika terus menerus diberi empeng.

1. Mengganggu Pertumbuhan Gigi

Empeng yang diberikan pada bayi yang belum memiliki gigi justru bisa menghambat pertumbuhan giginya. Saat bayi menggigit-gigit empeng, gigi yang akan keluar terus tertahan empeng, sehingga akibatnya gigi akan sulit tumbuh keluar. Saat giginya sudah tumbuh pun, mengisap empeng bisa mengganggu pertumbuhan gigi. Gigi depannya dapat tumbuh miring atau cenderung maju ke depan.

2. Memengaruhi Lengkungan Rahang

Tidak hanya mengganggu pertumbuhan gigi, empeng pada bayi bisa membuat lengkungan rahang Si Kecil menjadi tidak bagus. Ketika Si Kecil tumbuh gigi, adakalanya ia menggigit atau menarik empeng dengan giginya. Tekanan yang ditimbulkan ini bisa memengaruhi bentuk rahang dan gigi.

3. Tidak Higienis

Empeng bayi bisa saja secara tidak sengaja terjatuh ke lantai sebelum diisapnya sehingga berisiko untuk mengalami infeksi mulut. Jika empeng yang terjatuh diberikan lagi tanpa disterilkan terlebih dahulu, kuman dan virus dari lantai mungkin saja menempel dan masuk ke mulut Si Kecil.

4. Menyebabkan Bingung Puting

Beberapa bayi yang mengisap empeng terkadang mengalami bingung puting saat menyusu langsung dari payudara ibu. Maka dari itu, ibu sebaiknya tidak memberi empeng pada Si Kecil ketika ia baru berusia beberapa minggu. Sebelum memberi empeng pada bayi, ada baiknya ibu melatih bayi agar bisa menyusu dari payudara langsung dengan baik dan benar. Hal ini juga baik untuk mencegah anak lebih menyukai empeng daripada puting ibunya.

5. Menyebabkan Ketergantungan

Terlalu sering memberikan empeng pada Si Kecil, bisa membuatnya terlalu bergantung pada empeng. Akhirnya, Si Kecil baru bisa tidur setelah mengisap empeng. Kebiasaan ini dikhawatirkan akan berlanjut sampai anak masuk usia sekolah. Hal ini akan berdampak pada tumbuh kembang dan kemandiriannya. Anak juga akan merasa minder jika ia diejek akibat masih ngempeng. Untuk menghindari ketergantungan pada empeng, sebaiknya batasi penggunaan empeng setiap harinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *